Ferrari 488 Challenge Evo

  • Whatsapp

image_41332_191943-ccl-Ferrari_488_Challenge_Evo_03-minMobil 488 Challenge Evo telah melakukan peluncuran perdananya minggu lalu pada Ferrari Finali Mondiali yang berlangsung di sirkuit Mugello Circuit. Setelah 3 tahun dari peluncuran 488 Challenge pada Finali di Daytona, mobil berlambang Kuda Jingkrak ini telah mengembangkan sebuah alat yang mampu meningkatkan performa mobil secara keseluruhan serta konsistensi pada beragam kondisi ajang balap, dan juga meningkatkan kenyamanan mengemudi demi respon dan kenikmatan berkendara yang lebih baik.
Tujuan dari paket Evo ini adalah untuk memaksimalkan sinergi antara aerodinamika dan dinamika kendaraan – yaitu interaksi antara ban, keseimbangan downforce dan kontrol elektronik. Peforma yang lebih baik tersebut dijamin oleh downforce yang lebih baik dan ban Pirelli baru, dimana respon berkendara ditindaklanjuti sejak tahap awal pengembangan menggunakan simulator mengemudi GT milik Ferrari, memperbaiki  keseimbangan aero antara gandar. Untuk memperbaiki turn-in dan mengurangi understeer  keluar dari sudut, faktanya,  downforce di bagian depan telah ditingkatkan.
Keseimbangan aerodinamik ‘berdialog’ dengan sistem kontrol E-Diff3 dan F1-TCS melalui Side Slip Control (SSC), yang menawarkan pengaturan khusus terbaru. Konsep SSC, yang didasarkan pada estimasi sudut yaw, telah dimodifikasi berdasarkan tingkat kinerja yang baru. Ini memungkinkan sistem kontrol berfungsi dengan bahasa umum yang dirancang untuk memaksimalkan peforma di tikungan dan traksi saat keluar.
Kolaborasi terbukti antara departemen teknis dan Ferrari Styling Centre menghasilkan desain ulang bagian depan mobil secara komprehensif untuk memastikan peningkatan efisiensi aerodinamis sebesar 30% dibandingkan dengan 488 Challenge. Dimensi overhang depan telah diubah untuk meningkatkan downforce keseluruhan dan mengoptimalkan keseimbangan. Profil radiator grille intakes telah diperpanjang dan, di bagian tengah bemper, asupan berbentuk U memberi ruang bagi rem depan dan memperkuat karakter sporty pada 488 Challenge Evo.
Di bagian bawah bemper, splitter yang besar dengan baling-baling yang berputar di ujungnya meningkatkan kontrol dan arah aliran udara dari ventilasi di sisi samping. Sisi-sisi bemper yang telah diatur ulang dengan mengurangi volume permukaan untuk memungkinkan adopsi dari kibasan kedua sisi, yang meningkatkan kualitas aliran udara. Dengan demikian, mobil memiliki downforce keseluruhan 50% lebih banyak daripada 488 Challenge saat ini.
image_41331_191941-ccl-Ferrari_488_Challenge_Evo_01-min
Di sayap, di bawah kaca spion, terdapat sayap kecil dengan pelat ujung yang dirancang untuk mengalihkan aliran udara ke arah intercooler. Dan di bagian belakang, sebaliknya, langsung ke FXX-K. Sisi-sisi bemper menampilkan permukaan yang sangat aerodinamis dengan dua ventilasi untuk menghasilkan aliran di bagian roda. Di bawah spoiler belakang, ventilasi udara baru yang dipasang di kisi-kisi aliran udara akan meningkatkan downforce. Terdapat juga nolder baru pada sayap belakang yang menghasilkan peningkatan koefisien downforce.
Ferrari 488 Challenge Evo merupakan one-make series Ferrari yang pertama bagi Kuda Jingkrak: sebuah opsi untuk memodifikasi downforce depan secara independen dari belakang, sehingga pengemudi dapat mengatur keseimbangan tanpa harus mengubah ketinggian pengendaraan. Pengemudi dapat memilih konfigurasi yang berbeda mulai dari downforce tinggi hingga rendah sebelum balapan, tergantung pada karakteristik sirkuit dan kondisi cuaca. Perkembangan ini memastikan peningkatan lebih dari 20 poin persentase pada downforce di gandar depan dibandingkan dengan 488 Challenge.
Sistem pengereman mencakup sejumlah inovasi yang mempertahankan kinerja selama balapan. Secara khusus, ada pengurangan signifikan pada keausan rem berkat adopsi desain cakram depan baru dan cakram belakang yang lebih besar.
Ban baru Pirelli – 275/675-19 (depan) dan 315/705-19 (belakang) – juga diluncurkan. Selama hampir 7 bulan pengembangan, ban baru tersebut tidak hanya diuji di lab saja, tapi juga dipasang di mobil baru di beragam sirkuit di Eropa, termasuk Vallelunga, Mugello, Le Castellet dan Silverstone. Selain meningkatkan performa keseluruhan, ban baru ini juga menjamin konsistensi yang lebih baik untuk waktu putaran dalam sesi yang lama.
Bagian interior, dengan penampilan balap yang khas, membawa konsep setir yang berbeda, yang dikembangkan berdasarkan pengalaman mengendarai FXX-K Evo dan 488 GTE, yang memenangkan balap di 24 Hours of Le Mans tahun ini. Roda kemudi, yang tersambung dengan paddle shift, sangat menunjang ergonomik, sehingga pengemudi bisa tetap berada dalam posisi ideal, meningkatkan jarak pandang dan kendali atas sistem mobil. Ada pula strategi manajemen ABS baru yang tergabung pada manettino. Pengemudi dapat memilih empat mode berbeda, dua mode kering dan dua mode basah, yang menerapkan strategi yang berfokus pada kinerja atau stabilitas.
image_41333_191945-ccl-Ferrari_488_Challenge_Evo_05-min
Sebuah kamera belakang baru yang berasal dari 488 GTE telah diperkenalkan sebagai respons atas saran dari para peserta di berbagai seri kejuaraan (Eropa, Amerika Utara, Asia Pasifik, juga dengan penambahan tahun lalu dari seri Nasional Inggris yang baru). Kamera baru ini sangat meningkatkan visibilitas belakang.
Komponen dan peningkatan baru yang diperkenalkan dengan 488 Challenge Evo juga tersedia sebagai pemutakhiran perangkat untuk mobil yang ada.